Sabtu, 31 Maret 2012

Langkah-Langkah Mengarang

Menentukan Topik, Tema dan Judul Karangan
Topik
Gagasan inti karangan yang dijadikan landasan penyusunan karangan. Topik dinyatakan dalam kata atau kelompok kata. Misalnya: Teknik Beternak Ayam. 
Syarat-syarat penentuan topik:
  • Menarik
  • Diketahui dan dikuasai penulis
  • Tidak menimbulkan kontroversi
  • Mengandung unsur kebaruan (aktual)
  • Cukup sempit dan terbatas 
Tema
Pesan utama yang ingin disampaikan penulis melalui karangannya. Tema dirumuskan dalam bentuk kalimat yang lengkap, disusun berdasarkan topik yang telah ditentukan. Misalnya: Beternak ayam kampung dapat menghasilkan untung besar. 
Ciri-ciri tema yang baik:
  • Dirumuskan dalam kalimat yang jelas
  • Memiliki kesatuan gagasan ; memiliki gagasan sentral
  • Terarah
  • Mengandung unsur keaslian dan kebaruan 
Judul
Nama untuk suatu karangan atau suatu pokok pembahasan. Judul seringkali dikemukakan lebih dulu. Namun, bisa juga dibuat setelah karangan selesai dibuat. 
Fungsi judul:
  • Nama bagi suatu karangan
  • Slogan promosi untuk menarik minat baca
  • Gambaran isi karangan
  • Wujud kreativitas pengarang
Ciri-ciri judul yang baik:
  • Menarik
  • Menimbulkan rasa penasaran pembaca
  • Mudah ditangkap maksudnya dan mudah diingat

Menyusun Kerangka Karangan
Kerangka karangan adalah rencana kerja yang memuat garis besar suatu karangan. Manfaat kerangka karangan:
  • Memudahkan penyusunan karangan sehingga menjadi lebih teratur.
  • Memudahkan penempatan antara bagian karangan yang penting dengan yang kurang penting.
  • Menghindari timbulnya pengulangan pembahasan.
  • Membantu pengumpulan sumber-sumber yang diperlukan.

Mengumpulkan Data
Untuk memperkaya pemahaman dan pengetahuannya, seorang penulis harus mengumpulkan data, informasi atau pengetahuan tambahan yang berkaitan dengan tema karangan. Pengumpulan data dapat dilakukan dengan membaca bahan acuan tertentu, mengadakan wawancara atau pengamatan lapangan.

Mengembangkan Kerangka Karangan
Sebuah karangan dapat disusun berdasarkan pola-pola tertentu:
Urutan Waktu (Kronologis)
Urutan yang didasarkan runtutan peristiwa atau tahap-tahap kejadian. Pola ini umumnya digunakan dalam novel atau cerpen. 
Urutan Ruang (Spasial)
Urutan penyajian suatu kejadian atau benda yang disusun berdasarkan urutan keruangan. Misalnya, dari yang depan ke belakang, dari yang terdekat ke yang terjauh, dsb. 
Urutan Klimaks atau Antiklimaks
Bila bagian penting ditempatkan pada bagian akhir, disebut urutan klimaks. Sebaliknya, bila bagian penting dikemukakan pada awal pembahasan disebut urutan antiklimaks. 
Urutan Kausalitas
Mencakup dua pola, yaitu urutan sebab-akibat dan urutan akibat-sebab. Pada pola yang pertama, masalah utama dianggap sebagai sebab, kemudian dilanjutkan perincian-perincian yang merupakan akibatnya. Adapun pada pola kedua, masalah yang utama dianggap sebagai akibat, kemudian dilanjutkan perincian-perincian yang berusaha mencari penyebabnya. 
Urutan Pemecahan Masalah
Penyusunan kerangka karangan dimulai dengan penyajian masalah, kemudian bergerak menuju kesimpulan umum atau pemecahan atas masalah itu. 
Urutan Umum-Khusus
Pola ini terdiri atas dua cara, yaitu dari umum ke khusus dan dari khusus ke umum. Pada urutan yang bergerak dari umum ke khusus, pertama diperkenalkan sesuatu yang umum, lalu diikuti dengan uraian-uraian khusus. Adapun urutan khusus ke umum yang merupakan kebalikannya. 
Urutan Familiaritas
Dimulai dengan mengemukakan sesuatu yang sudah dikenal kemudian berangsur-angsur berpindah pada hal-hal yang kurang/belum dikenal.